Feeds:
Pos
Komentar

THE PERIL OF FOOD SCARCITY

I spent almost 3 years in an institution where all the lecturers and professors talked almost all the time about the importance of the agricultural sector for food security.

How important food security strategies as basic needs, fisheries and livestock development, community nutrition, and preserving the environment, food resiliency management, land use, and community empowerment.

Majoring in regional development management, the discussion revolved around the regional government policies such as rural and urban, agricultural sector, concerns over the massive land conversion due to population growth, the lack of interest in young people to work in the agricultural sector, limited land, limited food resources, to food safety.

It was a very interesting discourse, but at that time I did not really into it since I had worked as an export facilitator that more concerned in developing exports commodity for my thesis, to improve the welfare of farmers and developing the business as a whole thus providing an impact on the regional economy.

Recently, The World Food and Agriculture Organization (FAO) stated that the corona pandemic could have an impact on food scarcity. This is due to land conversion that continues to occur.

In Indonesia, data from the Ministry of Agrarian Affairs and Spatial Planning / National Land Agency (ATR / BPN) stated that agricultural land was reduced by 287 thousand hectares during 2013-2019.

The urban poor and those who lived in the minus areas are starting to have difficulty accessing food during the pandemic, when in fact community needs for nutritious food is increase significantly as the World Health Organization (WHO) outlines that good nutrition is crucial for humans’ immune system and protection against diseases. 

The Jakarta Post reported on Wednesday, April 29, 2020, that more farmers from villages help cities ensure food supply during the pandemic. The farmer association in Kulon Progo sent pickup trucks full of vegetables and rice to Yogjakarta to help the poor and those who had lost their income during the pandemic.

In this time of pandemic the rural farmers help the urban. The same farmers that are now reported still battling corporations against land conversion.

Now that food scarcity in some areas arising, foods and logistical distributions becoming extremely crucial while many people in quarantine started to cry out of hunger.

All these things about food needs and scarcity in a country known as an agricultural remind me of how my lecturers and professors all the time yell out that agriculture and food sector policies as primary needs from production, storage, to distribution are still inadequate and half-hearted, defeated by industrial expansion and construction projects.

These scarcities issues remind me of an anonymous old American Indians wise, that :

Only when the last tree is cut

The last river polluted

The last fish is caught

Only then humans will realize

That you cannot eat money”.

===================

Bogor, 29 April 2020

HESTY DHARMANITA WIANGGAWATI

THE BODY

The soul is superior to the body. While the body remains on earth, the human mind bolted far through the sky.

The essentialists who are mostly philosophers and theologians tend to denigrate the body within their brilliant minds. They saw the body as an enemy or prison for the soul. They glorified the power of the mind and ignored the existence of the body.

The discourse has continued throughout the history of human existence, as old as the dispute between heaven and hell.

Anthony Synnott in The Body Social: Symbolism, Self and Society 1993 states that the hyper-intellectualism of western cultural traditions has historically privileged the soul over body because most humans often have difficulty dealing with their body’s desires and passions.

Small numbers were survive treated their body based on social and religious norms while some others surrender and choose to satisfy their desires even though it was against their consciences.

That is why a long time ago, Plato emphasized that body and soul are not only separated but both are contradictory. Only in death, the soul can be freed from the evil desires and passions of the body.

Meanwhile, Freud described the conflict of satisfying the desires of the body in the form of unconscious conflict between the Id, super-ego, and ego, and disputes between the three could even cause certain mental illnesses.

Apart from the discourse, humans do tend to lack respect for their bodies. The body was often seen as a prison or enemy while biological desire is a sin. The body neglected, abused or mistreated. Human health and physical perfection as medical wonders were seen as a normal condition and taken for granted.

Tragically, most people have to fall ill before they understand how precious the body is. They never really cared for their body, until changes suddenly occurred, experienced pain or threatened with death.

Usually, when life’s threatened, humans finally understand the nature of the existence of the body and soul together. At that moment, the body and soul are finally aware of how much they need each other to be function properly.

When life’s threatened, humans realized that the body is not an enemy nor an object to be treated haphazardly.

But as Al-Ghazali: The body is a conveyance for the soul to carve out the good and bad records of its existence.

It is a conveyance for a human to become closer to The Creator, or otherwise

even further.

===========================

Note
In this case, the mind is part of the soul – but some scholars distinguish between the soul and the mind.

Bogor April 2020

Hesty Dharmanita Wianggawati

(NOT) WAITING FOR GODOT

Honestly, I hardly enjoyed the script written by Samuel Beckett, Waiting for Godot, tragicomedy in two acts (1949). The masterpiece often reviewed by great writers.

For me as a commoner, the dialogue was tedious.

Farraginous topics discussed by Vladimir and Estragon, the two main characters in the story. From a tittle-tattle prattle about shoes and carrots to theological philosophy.

Of course, I giggled, in the part for example:

When Vladimir asks Estragon how the carrots he is eating and Estragon’s flat response: “its a carrot”

Or an absurd conversation:

Estragon: I suppose we blathered

Vladimir: about what?

Estragon: Oh, this and that, I suppose, nothing in particular. Yes, now I remember, yesterday evening we spent blathering about nothing in particular. That’s been going on now for half a century.

Or when a child came and constantly called Vladimir “Mr. Albert “with no explanation.

Following a mumbled jumbled and cavort dialogue was quite provoking, but also driven our curiosity on how the story will lead.

There must be hidden notions behind those brilliant conversations. But that’s not what I want to talk about.

The two rounds dialogue took place while Vladimir and Estragon were waiting for Godot.

Godot was continually mentioned in the conversation, but it never appeared. Those who wait also didn’t seems to know for sure what or who, they were waiting for.

But they keep on waiting as if they were forced and have no other choice but to wait for it. They continue to blather nervously while waiting for Godot.

The absurdity was the thing that made Godot became the center of attention. It showed existence, strength, and capability to forced both Vladimir and Estragon to keep on waiting until the end that it never showed up.

This situation was somewhat similar to current conditions. When everyone in the world constantly waiting and blathering about something, which nobody knows for sure about it, but everyone keeps waiting and discussing with an extraordinary intensity.

At this time

We’re all anxious

We’re all blathering

We’re all waiting

But not for Godot.

======

Bogor, April 2020

Hesty Dharmanita Wianggawati

Having a bad friend is better than being alone.

Of course one can argue about that, but John Steinbeck through “Of Mice and Men” (1937) in a simple but very slick way, gave a bleak lesson about the nature of humans who at one time felt lonely and wanted the comfort of a friend, but often forced to be satisfied only with attentive strangers.

“Of Mice and Men” a classic work that is actually simple, but for some reason feels tense when reading it and disturbs the heart and mind afterward. Thanks to the expertise of Steinbeck on written the fictional story about the friendship of two low-class workers during The Great Depression.

George and Lennie, both men, have to work hard every day on their employer’s ranch with minimal wages. Both protected and complemented each other. They aspired to have their own fields and farms and comfortable home, no longer with mice, but rabbits.

Unfortunately, trials continue to come and their dreams become increasingly utopian. Their friendship described as very touching must end tragically when George finally feels his life was hampered by Lennie’s presence.

The men in this story actually desired to built brotherhood in the midst of a hard and lonely life, they uphold friendship between men. But the world was too violent and ferocious for them maintained such a relationship.

In the end, they hurt each other. The characters in the story: George, Lennie, Crooks, Curley, Carlson, and Slim were isolated and helpless, but even at the weakest time, they tried to destroy the weaker ones. They provoked, influenced, made each other sad and anxious.

Through “Of Mice and Men”, Steinbeck neatly illustrates that oppression does not only come from the powerful. Instead, the strengths used to oppressed others were actually born from weaknesses (insecurity).

Steinbeck also implies the other truth of human’s life that almost always, in the end, the one who will really hurt someone, is the closest.

But is it true that having a bad friend is better than being alone?

=====

John Steinbeck was a famous American writer in the 20th century and won the literary nobel in 1962.

Memiliki teman yang buruk adalah lebih baik daripada sendirian.

Tentu saja orang bisa berdebat panjang lebar mengenai itu, tapi John Steinbeck melalui  “Of Mice and Men” (1937) secara sederhana namun sangat apik, memberikan pelajaran suram tentang sifat alami manusia yang pada satu waktu merasa kesepian dan menginginkan kenyamanan seorang teman, tetapi seringkali terpaksa harus puas hanya dengan orang asing yang penuh perhatian.

“Of  Mice and Men” karya klasik yang sebenarnya sederhana tapi entah kenapa membacanya terasa mencekam dan setelahnya mengusik hati dan pikiran. Tentu saja itu berkat kepiawaian Steinbeck menceritakan kisah fiksi persahabatan dua lelaki pekerja yang terjadi saat The Great Depression melanda dunia.  

George dan Lennie harus berkerja keras setiap hari di peternakan majikannya dengan upah minim. Keduanya saling melindungi dan melengkapi kekurangan satu sama lain. Mereka bercita-cita kelak memiliki ladang dan peternakan sendiri serta rumah yang nyaman bukan lagi dengan tikus yang biasa menemani, tapi kelinci-kelinci.

Sayangnya kesulitan demi kesulitan terus datang dan mimpi mereka berdua menjadi semakin utopis. Persahabatan George dan Lennie yang sepanjang cerita digambarkan begitu mengharukan harus berakhir tragis ketika George semakin lama merasa hidupnya menjadi terhambat karena keberadaan Lennie.

Para lelaki dalam cerita ini sebenarnya berhasrat untuk bersatu membangun persaudaraan ditengah kehidupan yang keras dan sepi, mereka menjunjung tinggi persahabatan antara laki-laki sedemikian rupa. Namun dunia terlalu keras dan ganas untuk mereka dapat mempertahankan hubungan seperti itu.

Pada akhirnya, mereka saling menyakiti satu sama lain. Para tokoh dalam cerita tersebut : George, Lennie, Crooks, Curley, Carlson, Slim,  adalah orang-orang yang terasing dan tidak berdaya, namun bahkan pada saat yang terlemah, mereka berusaha untuk menghancurkan yang lebih lemah. Mereka saling memprovokasi, mempengaruhi, membuat sedih dan cemas satu sama lain.

Melalui Of Mice and Men, Steinbeck menggambarkan secara apik bahwa penindasan tidak hanya berasal dari yang kuat dan kekuatan yang paling jelas terlihat — yang digunakan untuk menindas orang lain — itu sendiri sesungguhnya terlahir dari  kelemahan (insecure).

Steinbeck juga menyiratkan salah satu kebenaran lain dalam kehidupan manusia yang sangat penting, bahwa hampir selalu pada akhirnya, yang akan benar-benar menyakiti seseorang itu, adalah orang terdekatnya sendiri.

Tapi benarkah memiliki teman yang buruk itu lebih baik daripada sendirian?

=========

Bogor, March 2020

HDW

catatan : John Steinbeck adalah penulis Amerika Serikat yang terkenal pada abad ke-20 dan memenangkan nobel sastra pada 1962.

(BUKAN) MENUNGGU GODOT

Sejujurnya saya kurang bisa menikmati naskah yang ditulis Samuel Beckett, Waiting for Godot, tragicomedy in two acts (1949). Masterpiece yang ketika itu membuat saya penasaran, sebab seringkali diulas oleh para penulis hebat.

Bagi awam seperti saya, mengikuti dialog para tokoh dalam naskah tersebut terasa aneh dan menjemukan.

Begitu banyak hal dibicarakan oleh Vladimir dan Estragon, dua tokoh dalam cerita tersebut. Rupa-rupa, tak jelas. Dari mulai hal kecil tentang sepatu, wortel, sampai dengan filsafat teologi.

Begitu rumit, melompat-lompat dan campur aduk.

Tentu saja beberapakali saya tersenyum, pada bagian misalnya :

Saat Vladimir bertanya pada Estragon bagaimana rasa wortel yang Ia makan, dan reaksi kesal Estragon : “rasa wortel”

Atau pada sebuah percakapan yang absurd :

Estragon: Mungkin sebaiknya kita mengobrol.

Vladimir: tentang apa?

Estragon: Oh…tentang ini dan itu,  kukira, tidak ada yang khusus. Ya, aku ingat sekarang, kemarin malam kita menghabiskan waktu untuk mengobrol tentang hal – hal tak tentu. Itu sudah berlangsung selama setengah abad.

Atau ketika seorang anak datang dan terus menerus memanggil Vladimir  “Mr. Albert” tanpa ada penjelasan.

Mengikuti dialog yang berputar-putar, rasanya cukup memancing emosi, membuat kita penasaran kemana arah cerita ini sebenarnya?Bagaimana akhirnya?

Tentu ada makna yang ingin disampaikan Beckett dibalik setiap percakapan yang brilian. Tapi bukan itu yang ingin saya bicarakan.

Dialog selama dua babak itu terjadi saat Vladimir dan estragon  sedang menunggu Godot.

Godot yang ditunggu, terus menerus disebut dalam dialog,  namun Ia tidak kunjung muncul.  Yang menunggu bahkan tidak tahu pasti, apa atau siapa sebenarnya yang ditunggu. Tapi seolah dengan terpaksa dan tidak ada pilihan lain kecuali menunggunya. Mereka terus bercakap-cakap dalam gelisah untuk mengisi waktu sembari menunggu Godot.

Absurditas itu yang semakin menjadikan Godot pusat perhatian, menunjukkan eksistensi dan kekuatannya memaksa Vladimir dan Estragon untuk tetap menunggunya hingga akhir cerita, namun Ia tidak pernah datang.

Situasi penantian ini agak mirip dengan kondisi sekarang. Saat seluruh dunia gelisah dan semua orang terus menerus membicarakan sesuatu, yang sebenarnya tidak seorangpun tahu pasti tentangnya, namun semua terus membahasnya dengan intensitas yang luar biasa dan menjalar kemana-mana.

Saat ini..

Semua gelisah,

Semua bercakap-cakap,

Semua menunggu,

Tapi bukan Godot.

======

Bogor, March 2020

HDW

WABAH


Kengerian itu dimulai pada akhir 2019 di Wuhan, Cina, ketika Li Wenliang seorang dokter muda disebuah rumah sakit menyampaikan kegelisahannya akan kemunculan virus misterius yang menular sangat cepat. Ia memperingatkan koleganya agar berhati-hati. Namun dengan cepat polisi Wuhan membungkamnya dan menuduhnya “menyebar rumor” sehingga Ia pun berhenti bersuara.

Medio Maret 2020, Virus Corona atau COVID-19 yang ditemukan oleh Li Wenliang telah menjadi pandemic yang melanda seluruh dunia, menginfeksi  jutaan manusia dan membunuh puluhan ribu jiwa.  Dr. Li Wenliang, sang peniup peluit pun ikut terjangkit. Ia meninggal dunia pada 7 Februari 2020 dalam usia 34 tahun, meninggalkan seorang anak dan istri yang sedang hamil.

Kemarin hantu itu masih terasa begitu jauh.

Kini Ia benar-benar sudah tiba disini dan terasa begitu dekat, menjangkiti satu persatu orang di kota ini.

Jika beruntung melewatinya, suatu saat nanti saya akan membaca tulisan indah yang terinspirasi cerita tragis Li Wenliang seperti La Peste karya Albert Camus yang bercerita tentang kisah heroik seorang dokter ditengah ganasnya wabah Pes, atau yang berbalut romansa, sebagaimana dituliskan Gabriel Garcia Marquez dalam karyanya yang monumental, Love in The Time of Cholera yang sangat manis dan mendebarkan.

Jika berhasil melewatinya, di suatu pagi, di balkon yang asri dengan bunga bugenvile putih  bermekaran,  burung-burung gereja berkicau melompat-lompat di ranting pohon belimbing, masih akan kudengar lelaki yang melantunkan ayat – ayat suci dan dua gadis lembut rupawan bercengkrama dihangatnya cahaya mentari.

حَسْبُنَا اللّٰهُ وَنِعْمَ الْوَكِيْلُ

======

Bogor, March 2020

HDW

PROLOG KEDUA

Prolog

I’ve missed the train, did’nt have a clue

I love  the rain and how about you.  

Betapapun bagusnya sebuah tulisan, baik dan benar secara struktur dan kaya akan terminologi dan kosa kata, akan tetap buruk, jika tidak mudah dimengerti. Seperti semua catatan di telaga ini, hampir semuanya sebening lumpur.

Bagi sebagian orang ini tentunya jelek.  Tapi mumgkin tidak terlalu buruk bagi yang familiar dengan  iceberg principle.

There is seven-eighths of it underwater for every part that shows…and it only strengthens your iceberg. It is the part that doesn’t show *)

Tidak menjadi masalah karena disini menulis hanya untuk  kesenangan sendiri dan tidak terlalu peduli apakah orang akan mengerti . Di 2013 saya berhenti menulis, ketika terus dihadapkan dengan regulasi, OCP dan dokumen kesepakatan perdagangan internasional yang penuh detil dan kodifikasi dan tidak ada ruang sama sekali untuk berimajinasi.

Ketika itu puisi pun berganti. It was no longer roses are red and violets are blue but more like :  tariffs are red, tariffs are blue,  If there’s a product requirement Notify me and I’ll notify you **)

And now that I start writing again, but this time is totally different. I wrote for people and bureaucracy. It was’nt easy and I am still trying to figure it out, rather than Hemingway now I take a little bit of Lincoln’s way  :

“When I get ready to talk to people, I spend two thirds of the time thinking what they  (should) want to hear and one third thinking about what I want to say.” ***)

Epilog

Hampir 2 bulan  hujan masih terus  turun dengan derasnya.

Kukatakan pada Jane, bahwa hari-hari berlalu seperti puisi.

Dia menatapku seolah aku gila, lalu berkata :

Jurusanku sosiologi.

………………………..

Bogor, Feb 2020

HDW

Quotes from.

*) Ernest Hemingway **) WTOV ***) Abraham Lincoln

Feb, 2020, saat hujan di ruang kerja baru 🙂

CANDIDE : THE OPTIMIST

“Semua yang terjadi di dunia dimaksudkan untuk tujuannya yang terbaik.”

Penulis mengutip sebuah frase yang terdapat dalam satire berjudul ‘”Candide” karya Voltaire. Saat Candide, lelaki lugu dan baik hati yang menjadi tokoh utama dalam karya tersebut, merasa resah dan bertanya pada gurunya akan hakikat nasib sial yang terus menerus menimpanya.


“Tentu saja ada rangkaian peristiwa dalam dunia yang terbaik ini. Pertimbangkan saja, seandainya kau tidak ditendang keluar dari kastel indah itu karena mencintai nona Cunegonde, seandainya saja kau tidak dihukum oleh inkuisisi, seandainya kau tidak melakukan perjalanan sepanjang Amerika berjalan kaki, seandainya kau tidak menusuk Baron, seandainya kau tidak kehilangan dombamu yang kau peroleh di negeri impian El- Dorado – maka kau tidak akan berada disini sekarang, makan manisan sitrun dan kacang pistachio.” Begitu Sang Guru dr. Pangloss, seringkali berkata pada Candide.


Voltaire (1694 –1778) bernama asli Francois Marie Arouet adalah filsuf Perancis yang sangat brilian pada abad ke-18. Melalui ‘Candide”, Ia menggugat Filosofi Optimisme (terhadap kehendak Tuhan) yang mengatakan bahwa semua bencana dan penderitaan manusia adalah bagian dari rencana kosmis yang baik hati.

Filosofi Optimisme yang digugat Voltaire, melalui satire-nya itu, merupakan perkara filsafati yang tidak pernah selesai diperdebatkan dalam sejarah umat manusia yaitu mengenai hakikat kehendak Tuhan terhadap mahluknya. Dalam khasanah Ilmu Kalam di dunia Islam, konsep tersebut telah dikenal sejak lama dalam berbagai bentuk paham teologi Dialektika. Diantaranya konsep “Al – Shalah Wa`l Aslah”, salah satu hasil pemikiran kaum Mu`tazilah (qadariyyah) yang menyatakan bahwa “ Semua perbuatan Tuhan, tidak lepas dari manfaat dan kemaslahatan. Tuhan tidak menghendaki sesuatu kecuali bermanfaat bagi manusia, bahkan Ia mesti menghendaki yang baik dan terbaik untuk kemaslahatan manusia.”

Abu al-Hasan ‘Ali Al-Asy’ari (873 M-935 M) merumuskan pemahamannya sendiri mengenai hakikat kehendak Tuhan : bahwa tidak ada kebaikan atau keburukan di bumi kecuali yang dikehendaki Allah, dan segala sesuatu terjadi dengan kehendak Allah (Q., 81:29), Manusia harus berusaha namun mereka tidak memiliki pada diri mereka sendiri (memberi) manfaat atau madarat, kecuali dengan yang dikehendaki Tuhan. Al-Asy’ari, seperti Mu’tazilah, meyakini bahwa Tuhan adalah Maha Adil. Tetapi seperti kaum Salafi, ia menolak mewajibkan Tuhan untuk mewujudkan yang terbaik. Dan masih banyak lagi konsep-konsep mengenai hakikat keadilan yang mencerminkan hubungan antara Tuhan dan manusia dalam Teologi Dialektika, termasuk pemikiran para pembaharu seperi Ibnu Taymiyyah dari mazhab Salafi atau Muhammad Abduh, namun terlepas dari sengitnya perdebatan internal antara berbagai paham tersebut, seluruhnya sudah barang tentu tetap merupakan refleksi atas keyakinan dan kepasrahan terhadap kekuatan yang transenden dan Maha Adil. Sebagaimana dikatakan Ibn Taymiyah, “Pangkal agama adalah Al-Islam (sikap pasrah), meskipun syari`atnya bermacam-macam.”


Relevansinya ialah bahwa sebagian besar warga negara Indonesia beragama Islam dan menganut paham Asy’ari di bidang teologi. Kita seringkali mendengar dalam setiap percakapan masyarakat di Indonesia manakala seorang tertimpa musibah berbagai ungkapan yang menandakan penerimaan seperti:

“Tuhan Maha Tahu yang Terbaik bagi Hambanya.”

“Segala sesuatu diciptakan ada tujuannya, setiap kejadian pasti ada hikmahnya.”

“Segala sesuatu berasal dari Tuhan dan Kembali pada Tuhan.”

“Ini merupakan Takdir yang harus diterima.”

Ketika seorang terkena kecelakaan lalu lintas dan kehilangan kedua kakinya , maka Ia masih bisa bersyukur karena masih memiliki tangannya ; ketika seorang kehilangan seluruh hartanya, maka Ia masih bisa bersyukur karena tidak kehilangan nyawanya. Ketika seorang dieksploitasi dan dikorupsi hak-nya oleh pihak lain , maka Ia masih bisa bersyukur bahwa memang sudah sebegitulah takaran rezekinya. Dan ketika seorang tertimpa bencana alam yang merenggut keluarganya, melenyapkan harta dan menghancurkan tempat tinggalnya, maka Ia masih bisa bersyukur dirinya masih bisa selamat dan menerimanya sebagai kehendak Tuhan.

Para penganut agama – dalam hal ini Islam – selalu mempunyai kemampuan untuk lebih sabar dan mengambil kebaikan (hikmah) dari suatu keadaan yang paling buruk sekalipun yang menimpanya.

Lalu apakah yang salah dengan pemahaman yang disebut Voltaire sebagai Filosofi Optimisme (terhadap kehendak Tuhan) ini, sehingga Ia mengkritik dan memperoloknya habis-habisan melalui karya satire –nya yang berjudul “Candide”?

Sikap sabar dan pasrah kehadirat Tuhan merupakan ciri umat beragama. Tidak ada agama tanpa sikap pasrah. Namun demikian, dalam kehidupan bernegara dan bermasyarakat dimana kerap terjadi praktik – praktik ketidakadilan terhadap kaum marginal yang berlangsung secara terus menerus, kesabaran lebih banyak disalahartikan dan direduksi maknanya menjadi kesabaran untuk menerima keadaan dan bukan kesabaran dalam berjuang melakukan perbaikan sistem psiko – sosio – ekonomi yang lebih adil.

Ketundukan pada Kehendak Tuhan lebih banyak diartikan sebagai penyerahan diri secara pasif kepada kemauan Tuhan. Kondisi tidak adil yang sulit dirubah, membuat individu frustasi dan menjadi fatalis. Sikap inilah yang melanggengkan status quo dan menjadikan umat kehilangan atau lemah daya kritisnya terhadap praktik-praktik ketidakadilan yang dilakukan oleh negara.

Padahal jika ketundukan pada kehendak Tuhan diartikan secara pasif, Tuhan tidak akan memerintahkan manusia untuk berbuat kebaikan dan mencegah dari perbuatan tercela, Tuhan tidak akan memerintahkan manusia untuk bertindak adil dan memerangi kezaliman, dan jika Tuhan memaksakan kehendak-Nya pada manusia, maka konsep pahala dan dosa tidaklah berlaku.

Keyakinan, kepasrahan, optimisme dan kesabaran merupakan hal yang fundamental dalam dakwah Islam. “Allah mencintai orang-orang yang sabar.” Kata Al-Qur`an. Namun kesabaran ini jangan disalahartikan sebagai kesabaran dan kepasrahan untuk menerima keadaan secara pasif, melainkan kesabaran dalam upaya melakukan perbaikan untuk menciptakan suatu tatanan masyarakat yang berkeadilan, disertai optimisme bahwa Tuhan kelak akan berkehendak mewujudkannya setelah upaya dan perjuangan manusia baik secara individu maupun kolektif yang sungguh-sungguh.


Kita tidak dapat menutup mata terhadap sederet fakta permasalahan yang tengah melanda negeri yang sejatinya kaya akan Sumber Daya Alam ini : berbagai kasus korupsi, ketidakadilan hukum, mafia peradilan, illegal logging, penggelapan pajak, sempitnya lapangan pekerjaan, kemiskinan, minimnya layanan kesehatan, tingginya tingkat kematian ibu dan bayi, gizi buruk, rendahnya kualitas pendidikan, kerusuhan dan konflik sosial, dan seterusnya. Ditambah lagi dengan model kebijakan pembangunan yang eksploitatif tanpa kearifan ekologi, telah menyebabkan kerusakan lingkungan hidup seperti : kerusakan hutan, hancurnya wilayah tangkapan dan Daerah Aliran Sungai (DAS) sebagai sumber pemasok air bersih, pencemaran udara pada tingkat yang membahayakan, hancurnya wilayah pesisir, sehingga menyebabkan meningkatnya jumlah bencana ekologis seperti : banjir, longsor, gagal panen, gagal tanam, dan kebakaran hutan termasuk semburan lumpur Lapindo di Sidoarjo.

Betapa dibutuhkan kesabaran seluas samudera untuk menghadapi berbagai fakta pahit tersebut. Struktur psiko – sosio – ekonomi yang bersifat tidak adil haruslah dikoreksi melalui upaya yang sungguh-sungguh.

Mereka yang memiliki Ilmu dan wewenang, dapat merubah kemungkaran dengan tangannya (tindakan) ; Mereka yang memiliki Ilmu tapi tidak memiliki wewenang dapat merubah kemungkaran dengan lisannya (wacana) ; Mereka yang tidak memiliki ilmu dan tidak pula memiliki wewenang dapat membenci kemungkaran dalam hati sambil tetap meningkatkan partisipasi politiknya.

Upaya inilah yang tidak mudah dan membutuhkan keyakinan, kesabaran dan optimisme yang luar biasa. Agama – dalam hal ini Islam – hadir untuk menyelamatkan, membela dan membebaskan manusia dari kondisi – kondisi ketidakadilan.

Ini dapat dilihat dari begitu banyak ayat Al-Qur`an yang memerintahkan manusia untuk berbuat adil dan menentang kezaliman. Begitu banyaknya ayat Al Qur`an yang secara langsung ataupun tidak langsung menggugat kondisi ketidakadilan yang terjadi ditengah masyarakat, bangsa dan negara.

Kesabaran dan optimisme yang menerima kondisi mapan itulah yang merupakan candu sebagaimana digugat oleh Voltaire melalui candide, sedangkan kesabaran dan optimisme dalam upaya menciptakan perubahan sosial akan menjadi kekuatan psikologis yang luar biasa dalam perjuangan mewujudkan tatanan masyarakat yang berkeadilan.

Voltaire menyadari hal-hal buruk yang ada di dunia, namun itu tidak menyebabkan Ia menampik hidup. Ia tidak putus asa, bunuh diri atau menjadi fatalis. Ia menggugat filosofi optimisme bahwa “Semua hal yang terjadi di dunia ini adalah untuk tujuan yang terbaik” namun gugatan itu juga tidak menyebabkannya menafikan yang transenden.

Voltaire percaya adanya Tuhan. Tapi Ia juga percaya pada usaha manusia untuk memperbaiki nasibnya sebagaimana dipertegasnya dalam novel Candide. Melalui Candide, Voltaire membuat kita tertawa geli, namun justru pada kalimat pendek terakhir yang menutup novel satire itu, Voltaire mengusulkan suatu jalan keluar yang sangat serius, sekaligus praktis dan membumi, yaitu saat super-optimis Dr. Pangloss berusaha meyakinkan Candide bahwa “Dunia ini adalah yang terbaik dari semua yang mungkin didapat” dan Candide pun menjawabnya : “Pemikiran yang bagus. Tapi Ayo, kita harus menggarap kebun ini.”

Hesty Dharmanita Wianggawati

OTORITAS

Seorang kawan yang baik pernah bertanya pada saya, mengapa pola pikir saya tentang agama tetap  ortodoks dan konservatif, melihat bermacam referensi saya yang sangat liberal. Sekilas Ia melemparkan guyonan bahwa semua referensi saya yang liberal itu ternyata tidak membawa pengaruh apapun terhadap cara pandang saya tentang surga dan neraka.

Saya tertegun dan lantas merenung.  Mencari jawaban atas pertanyaan itu bagi diri sendiri.

Sesuai kodratnya sebagai mahluk yang memiliki hawa nafsu, maka liberalisme pastilah akan sangat menggiurkan bagi manusia manapun. Termasuk saya, absolutely. Termasuk saya.

Tidaklah diragukan lagi kegeniusan nalar dan otoritas para filsuf barat yang berbicara tentang sains, filsafat, teologi. Dialektika Hegel misalnya : bahwa kebenaran merupakan suatu “on going process”. dimana apa yang diketahui terus berkembang: tahap yang sudah tercapai “disangkal” atau “dinegasi” oleh tahap baru. sehingga tahap lama itu menjadi tidak benar karena terbatas. Dalam hal keilmuan atau sains, dialektika Hegel  tentu saja mengandung kebenaran dan dapat diterapkan untuk menjelaskan bermacam gejala dan menciptakan banyak penemuan sebab berdasarkan teori keilmuan, seorang tidak akan pernah mendapatkan hal yang pasti mengenai suatu kejadian atau gejala tertentu, melainkan suatu kesimpulan yang probabilistik*) dan terbatas, karena ilmu pengetahuan selalu berkembang.

Namun bagaimana dengan hal yang menyangkut keyakinan, hakikat manusia yang bersifat teologis termasuk pancarannya ke segala arah?

Sekian banyak teori filsafat yang menafikkan agama, namun Ia tetap hadir dari zaman ke zaman. Agama, secara intuitif telah diterima sebagai sebuah kebenaran oleh seseorang, tanpa pola pikir dan logika  tertentu. Seorang begitu saja percaya bahwa yang diwahyukan adalah benar. Perkembangan keyakinan selanjutnya ditentukan pengalaman keberagamaan masing – masing orang.

Sederhananya, apakah saya akan belajar tentang keyakinan (faith), pertama dari Feurbach, Marx atau Nietzsche yang membunuh Tuhan; Focault homoseks yang akhirnya meninggal dunia karena aids  ; Atau dari Derrida, yang tidak peduli etika dan bahkan tidak mengenal dirinya sendiri?

Tentu saja tidak.

Keputusan menyerahkan diri pada otoritas penafsiran sahabat, mufasir, ulama, mujtahid – sebagai pemilik pemahaman yang paling mendekati kebenaran seperti apa yang dimaksudkan oleh ajaran-NYA –  sebagaimana meyakini bahwasanya perbuatan manusia kelak harus dapat dipertanggungjawabkan dihadapan Sang Pencipta di kehidupan selanjutnya, lebih banyak disebabkan oleh pemikiran hati meskipun logika juga berperan disana.

Kiranya sangatlah tepat peryataan Blaise Pascal**) bahwa dalam menentukan pemilik otoritas penafsiran tentang keyakinan : Hati memiliki logikanya sendiri.

.

Bogor, August 2010. – Hesty Dharmanita Wianggawati.

.

*)    Djudjun SS – Filsafat Ilmu 1986

**)  Blaise Pascal : French mathematician and philosopher and Jansenist; invented an adding   machine; contributed (with Fermat) to the theory of probability (1623-1662). Genius yang menjawab kritik  terhadap keyakinannya dengan mengatakan : “God cant be scientifically proven. I know whom I  Have believed. “

NEGERI PELANGI

Malam itu Ia tidak banyak bicara, lebih banyak diam, memandangi langit – langit  kamar.  Saya segera menutup buku dan menghampirinya lalu bertanya kenapa Ia  tidak banyak mengoceh seperti biasanya, apa yang tengah Ia pikirkan.

Adlina Widad (4 th), memeluk saya dan dengan sedih balik bertanya, kenapa semua manusia pasti mati?  Lalu ia berkata :  tidak ingin mati, dikubur dan disiksa Tuhan.

Saya tidak terlalu terkejut. Pada usia 3 tahun Ia berkali – kali bertanya : Jiwa itu apa, Jiwa adanya dimana,  Jiwa bentuknya seperti apa dsb. Hal – hal demikian sepertinya sangat menarik baginya dan sedikit mengherankan pada awalnya, mengingat saat itu Ia masih batita.

Saya pun menjelaskan padanya tentang manusia yang terdiri dari tubuh dan jiwa. Kehidupan tubuh sangat sebentar, bisa jadi jelek, tua, sakit, membusuk dan mati. Saat tubuh rusak dan mati maka tubuh dikuburkan. Tubuh mati tapi jiwanya yang indah lepas, kelak terbang ke negeri pelangi yang abadi. Di negeri pelangi kelak jiwa kita akan bertemu dengan Tuhan, malaikat, para nabi dan orang- orang yang kita sayangi. Semakin kita banyak berbuat baik, jiwa semakin indah dan perjalanan menuju negeri pelangi akan semakin mudah. Itulah kenapa kita harus selalu berusaha berbuat baik pada orang tua, teman, guru, semua orang disekeliling kita termasuk hewan dan tumbuhan.

Bahwa siksa kubur memang ada dan akan menimpa orang-orang yang keji dan tidak mau bertobat, kita harus percaya. Tapi Tuhan bukanlah maha penyiksa yang kejam dan mengerikan. Tuhan Maha Baik, Maha Agung, Maha Penyayang dan tidak mungkin merasa perlu menyiksa hambanya : Manusia itu tidak ada yang sempurna dan pasti berbuat  salah. Tuhan sangat mengasihi dan menyayangi hambanya, Maha lembut, Maha Pemaaf  dan Maha Kuasa. Sifat –sifat Tuhan sangat lah indah.

Penjelasan sederhana dan disertai beberapa shortcut itu, saya kira jauh lebih sesuai terutama untuk anak seusianya. Sepanjang saya menjelaskan, Ia menyimak dengan seksama dan terlihat begitu takjub, hingga akhirnya tersenyum lega.

Begitu banyak cerita – cerita tentang siksa Tuhan yang teramat dahsyat dan tak tertanggungkan di masyarakat. Sungguh saya tidak ingin Ia menjadi terasing dari proses yang membentuk dirinya karena pihak-pihak yang tidak bertanggungjawab terus menerus menanamkan rasa horor  terhadap Tuhan dalam dirinya.

Biarkan ia tumbuh dan berkembang dengan penuh kerinduan pada negeri pelangi, pada keindahan yang maha indah. Keimanan tumbuh, lebih disebabkan oleh rasa kerinduan dan kebutuhannya terhadap Tuhan, bukan ketakutan.

Adlina putriku, dengan caranya sendiri, kelak akan menemukan : Hidup ini hanya sekejap mimpi, memang bukan disini tempatnya mencari kebahagiaan hakiki, karena ini bukan negeri pelangi.

Bogor, Februari 2011.

Hesty Dharmanita W

TUBUH

Jiwa jauh lebih unggul daripada tubuh. Sementara Tubuh tetap di bumi, pikiran manusia mampu melesat jauh menembus langit.

Demikian, kaum esensialis yang kebanyakan para filsuf dan teolog cenderung mencela tubuh dalam pikiran-pikiran mereka yang cemerlang. Memandang tubuh sebagai musuh dan penjara bagi jiwa, mengagungkan kekuatan pikiran dan mengabaikan keberadaan tubuh.

Konflik antara tubuh dan jiwa telah berlangsung sepanjang sejarah keberadaan manusia, setua pertikaian antara surga dan neraka.

Anthony Synnott dalam The Body Social : Symbolism, Self and Society 1993 menyatakan hiper – intelektualisme tradisi kultural barat secara historis mengistimewakan jiwa atas tubuh karena pada kenyataannya, kebanyakan manusia memang kerap kesulitan dalam menghadapi keinginan dan nafsu tubuhnya. Sebagian kecil mampu bertahan memperlakukan tubuhnya sesuai dengan norma dan ajaran agama mengenai apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan, sebagian lain kerap tak berdaya dan memilih memuaskan segala hasrat tubuhnya sekalipun bertentangan dengan nuraninya.

Itulah kenapa jauh – jauh hari Plato menekankan bahwa tubuh dan jiwa bukan hanya terpisah melainkan keduanya bertentangan dan tidak sama. Menurutnya, hanya dalam kematian saja, jiwa dapat dibebaskan dari keinginan dan nafsu jahat tubuh.

Adapun, Freud menggambarkan konflik pemuasan keinginan tubuh dalam bentuk konflik alam bawah sadar antara Id, super-ego dan ego, dan pertikaian antara ketiganya bahkan dapat menyebabkan penyakit jiwa tertentu.

Terlepas dari konflik tubuh dan jiwa, manusia memang cenderung kurang menghargai keberadaan tubuhnya. Pertama, jika Ia tidak dipandang sebagai penjara atau musuh dimana setiap keinginan biologisnya adalah dosa ; yang kedua, tubuh diabaikan, disalahgunakan dan diperlakukan seenaknya – kesehatan dianggap wajar dan kesempurnaan tubuh yang sesungguhnya merupakan suatu keajaiban medis, dipandang sebagai sesuatu yang biasa.

Sungguh tragis, bahwa kebanyakan orang harus jatuh sakit dahulu sebelum mereka memahami betapa berharganya tubuh itu. Tubuh tidak pernah benar-benar diperhatikan hingga akhirnya terjadi perubahan-perubahan pada tubuh secara tiba-tiba, mengalami sakit atau tubuh terancam kematian.

Justru pada saat itulah manusia memahami hakikat keberadaan tubuh dan jiwanya secara bersama-sama di dunia. Tubuh dan jiwa saling menyadari keberadaannya satu dengan yang lain dan betapa mereka saling membutuhkan untuk dapat tetap berfungsi dengan baik. Menyadari bahwa tubuhnya bukanlah musuhnya, bukan pula obyek untuk diperlakukan semena-mena, tapi sebagaimana Al- Ghazali : Tubuh adalah kendara jiwa untuk menorehkan baik buruk catatan keberadaan diri ; adalah kendara jiwa, untuk mendekatkan diri kita kepada Sang Khalik atau menjauhkannya.

By : HDW

Catatan :

Dalam hal ini pikiran merupakan bagian dari jiwa – namun beberapa sarjana membedakan antara jiwa dan pikiran.

 

KELAS DUA

Kapitalisme kesehatan tengah merajalela di negeri ini. Kita semua merasakan, Rumah Sakit yang seharusnya lebih banyak berfungsi sebagai agen kemanusiaan telah menjelma menjadi pasar dimana status kesehatan ditentukan oleh status sosial dan kepemilikan modal. Segala sesuatu di Rumah Sakit dinilai dengan uang, bahkan untuk sekedar perlakuan yang ramah dan manusiawi dari paramedisnya.

Benarkah kapitalisme telah sedemikian merajai seantero kehidupan sehingga tidak ada lagi harapan untuk sesuatu yang tidak diukur dengan uang dalam interaksi antar manusia di sana ?

Sebagian mungkin benar, tapi tidak seluruhnya.

Pada 21 Mei 2009, saya meregang di ruang kelas dua di sebuah rumah sakit di Bogor, saat melahirkan putri kedua saya : Sofia
Saya berada dikelas II karena demikian fasilitas Askes yang saya miliki. Kelas Dua berarti selama proses kelahiran tidak diperbolehkan untuk ditemani oleh siapapun, kecuali paramedis. Tentu saja, melahirkan dengan didampingi oleh seorang dari keluarga adalah sesuatu yang ideal, sebab hasil penelitian membuktikan bahwa Ibu yang melahirkan dengan didampingi oleh orang terdekatnya maka akan jarang mengalami depresi pasca-salin (post partum blues) dan proses kelahirannya akan lebih lancar, cepat dan juga berpengaruh pada nilai APGAR bayi yang lebih baik. Tetapi sayang, itu hanya bisa didapat di Kelas Satu, yang artinya harus naik kelas dan membayar lebih mahal lagi.

Kita semua tahu, ambang sakit setiap manusia berbeda, tergantung anatomi dan kondisi tubuh tiap manusia, Ada ibu yang melahirkan tanpa merasa sakit atau sedikit sakit, namun pada persalinan kedua ini, saya merasakan sakit yang luar biasa. Sakit yang saya gambarkan sebagai sakit fisik yang paling menyakitkan yang pernah mendera saya. Namun Saya tetap berkeyakinan untuk bisa melahirkan secara normal dan terus menjalani proses nya. Hingga tiba pada suatu titik dimana saya merasa begitu membutuhkan empati dan simpati yang hal itu sama sekali tidak bisa diharapkan dari paramedis ruang kelas dua.

Ketika tengah meregang menahan sakit, seorang perempuan petugas pembersih bolak balik di ruang itu, Membereskan meja, menyapu, mengosongkan tempat-tempat sampah. Saat Ia menghampiri meja di samping tempat tidur saya, Saya yang tengah merasakan puncak rasa sakit serta merta menyambar dan mencengkram lengannya. Lalu saya memandang wajahnya dan berkata memohon sembari menangis menahan sakit “Ibu, tolong bu, Tolong temani sebentar, jangan pergi. “ Demikian saya meminta pada petugas pembersih itu.

Ini bukan cerita imajinasi. Petugas Pembersih itu yang menemani saya hingga proses kelahiran selesai. Dia terus disisi saya, membisikkan kata kata semangat yang menguatkan, membantu mengusapi peluh dan menggengam kuat tangan saya pada detik detik kelahiran sang bayi. Dan setelah semuanya baru saja usai dia mengusap kepala saya dan berkata sambil tersenyum “selamat ya, cantik bayinya.” Lalu bergegas pergi seolah ada pekerjaan yang harus dilakukan.

Saya sangat haru. Mesksipun bukan tugasnya, petugas pembersih itu telah berbuat baik dengan menemani saya selama proses persalinan yang berat. Ia hanya seorang petugas pembersih yang tanpa mengharapkan balasan apapun, serta merta menolong saya—yang tak mengenalnya dan tak pula dikenalnya.

Peristiwa di kelas dua itu menunjukkan : Kita memang tidak mampu melawan raksasa kapitalisme yang kini telah menguasai dunia hingga ke ruang – ruang kelas rumah sakit tapi kita tetap dapat membuat domain-domain kecil dimana uang bukanlah segala-galanya dan percaya, bahwa sekecil apapun kebaikan, itu tidaklah akan sia-sia.

Bogor, Jully 2010
HDW.


SENYUM

Para pemikir eksistensialis yang menolak yang transenden dan mengagungkan imanensi, seperti Karl Marx, Nietzche, Michel Foucault dan sebagainya sebenarnya tidak dapat berkata apa-apa kepada individu yang mengalami penderitaan pribadi atau sedang mengalami krisis hidup. Sebagaimana Marxisme sebagai agama sekuler pertama di dunia yang menganjurkan agar manusia bersabar dan merasa gembira, karena pada akhirnya semua manusia akan mendapat kebahagiaan besar dan mendorong agar membantu perjuangan untuk itu.

Ya, para eksistensialis itu tidak dapat berkata apa-apa tentang tragedi dan penderitaan pribadi, seperti yang dialami oleh Minah, perempuan penduduk negara Republik Indonesia. Sebuah negeri yang mansyhur akan kekayaan alam nan eksotik, gemah ripah loh jinawi.

Minah sudah tua. Ia hanya petani kecil yang lelah dan sepi. Ia dihadapkan ke sidang pengadilan karena mencuri 3 buah cokelat yang sudah ranum milik sebuah perusahaan perkebunan besar yang terletak disebelah tempat tinggalnya pada November 2009 lalu. Minah dijatuhi hukuman berdasarkan pasal 362 KUHP yaitu vonis kurungan 1 bulan 15 hari.

Putusan hukuman itu menjadi ironis karena semakin membuktikan sangat kuatnya hukum di negeri ini bagi orang-orang yang miskin dan tidak berdaya, yang tidak mempunyai kekuasaan. Sementara lemah terhadap kasus koruptor besar yang telah sangat merugikan  rakyat dan Negara. Manakala Muslih Bambang, SH hakim ketua di Pengadilan Tinggi (PN) Purwekorto Jateng menangis bercucuran air mata, sementara tangannya dengan berat dan gemetar terpaksa mengetuk palu menjatuhkan vonis kepada Minah dan fenomena yang sangat menarik terjadi setelahnya : Nenek renta itu bangkit menghampiri sang hakim menyalaminya, seraya berucap tulus sembari tersenyum “Maturnuwun, Pak hakim.”

Berbagai komentar bermunculan tentang kenapa Ia tersenyum bahkan berterimakasih. Sebagian mengatakan itu terjadi karena Nenek Minah tidak paham, tidak pernah bersekolah, buta huruf, lugu, buta hukum, buta hak, bahkan buta bahasa sehingga tidak mengerti ketidakadilan yang tengah menimpa dirinya.

Tapi tidak demikian Saya melihatnya.

Tidak ada yang lebih mengerti dari Minah sendiri, bagaimana rasanya hidup di tanah yang kaya bagai surga, namun tidak pernah dapat cukup mencicipi manis hasil tanah air nya. Tidak ada yang lebih mengerti dari Minah sendiri bagaimana pahitnya menjadi petani buruh di lahan luas yang dikuasai oleh perusahaan besar. Tidak ada yang lebih mengerti dari Minah sendiri sulitnya hidup sebagai petani di negeri ini dimana tanahnya luas dan subur namun kesejahteraan petaninya terabaikan akibat ketidakjelasan arah pengembangan teknologi dan tidak konsistennya kebijakan pertanian. Tidak ada yang lebih mengerti dari Minah sendiri, bagaimana pedihnya bertahan hidup di negeri ini , agar tidak menjadi seperti ayam yang mati di lumbung padi.

Minah tidak bodoh, Ia tidak buta hak, Ia mengerti bahwa dirinya hidup dalam keterasingan diantara gegap gempita dan gemerlap kapitalisme yang melanda negerinya. Ia mengerti bahwa dirinya hidup disebuah tempat dimana hukum senantiasa berpihak kepada pemilik modal. Ia mengerti, namun Ia tetap tersenyum.

Bagaimanapun, sejarah manusia telah cukup bercerita akan fakta betapa manusia membutuhkan sesuatu yang transenden. Dalam kehidupan bernegara, Ketika keadilan dan kesejahteraan yang kerap dijanjikan elit penguasa terhadap rakyat kecil pada saat kampanye politik tidak juga terwujud ; Ketika kerja keras dan pengorbanan rakyat kecil tak kunjung memperoleh imbalan ; Ketika sistem dan kebijakan pembangunan tetap eksploitatif dan menekan kaum marginal ; Ketika pemerintahan semakin koruptif, sewenang-wenang, kesenjangan semakin lebar dan tatanan masyarakat yang adil belum juga tercapai kecuali nanti dan nanti ; Maka keadaan seperti inilah yang menyebabkan sakit dan pedih dihati manusia yang dunia tidak akan mampu mengobatinya. Pada kepedihan inilah Tuhan tidak tega. Dunia tidak akan mampu memikul beban individu yang sedemikian berat sebagaimana yang ditanggung oleh Minah. Ada sesuatu yang transenden dalam diri Minah. Itulah yang membuatnya tetap tersenyum.

Ya, Itulah kenapa dia tersenyum.

Bogor. 2010

MORNING DEW

The Dawn Poetry will not do

Since I only want to share the view

Without any further ado

Let me show you my morning dew

the sun is about to rising
the recycle olive oil bottle
blooming bougenville
the quite street
the starfruit tree in front of my house

Isn’t it Lovely.

===========================

Bogor, May 2020

Hesty Dharmanita Wianggawati

Senandika dalam Dilema

Fiksi  berjudul “Dilema”, ditulis oleh Yuke Neza dan Arie Singawidjaya. Bagi saya, yang disebut terakhir sangat istimewa. Buku ini dibuka dengan mengutip Pramoedya Ananta Toer “Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama Ia tak menulis, Ia akan hilang di dalam masyarakat dan sejarah”.

“Dilema”   bercerita tentang rumitnya kisah cinta antara empat tokoh tapi disajikan dengan gaya yang cukup ringan sehingga kita bisa menikmatinya dengan santai saja. Sekilas alurnya  terasa aneh dan kadang terasa agak dipaksakan. Mungkin karena cerita itu ditulis oleh dua orang yang berbeda sambung menyambung bergantian.

Justru catatan kaki dalam novel tersebut yang membuat saya geleng-geleng kepala. Catatan kakinya terlalu berat ketimbang isi ceritanya, mengingatkan saya pada seseorang yang saya kenal sangat baik.

Salah satunya menjelaskan tentang “Senandika” atau Solilokui yang dilakukan para tokoh dalam cerita tersebut. Senandika artinya wacana seorang  tokoh dengan dirinya sendiri untuk mengungkapkan perasaan atau konflik batin yang paling dalam dari tokoh tersebut. Senandika dikehidupan sehari-hari terjadi saat kita melakukan refleksi, kontemplasi, muhasabah atau introspeksi diri.

Selamat untuk Arie, kamu hebat luar biasa, telah berhasil merangkai ribuan aksara dan membukukan segala rasa.

==================

PS:

Maafkan jika aku terlalu lama. Pekerjaan yang harus kupelajari dan sayangnya,  aku tidak sepandai Arie. Begitu banyak buku yang ingin kubaca dan hal yang ingin kutulis tapi bertahun-tahun semua hanya tersimpan di almari.

Aku pernah berkata, kelak akan menyusulmu. Kita akan bersama bergandengan tangan menyusuri jalanan bersalju melewati pepohonan ditengah udara yang dingin membeku, sambil bercerita, tertawa-tawa, dan saling mengusap airmata  seperti dulu.

Namun seandainya itu tidak terjadi, aku hanya ingin kamu tahu, bahwa dalam hati dan pikiranku, kamu dan aku, kita berdua, akan selalu seperti itu.

=======

Bogor, March 2020

HDW

COORDINATIONG

“Everyone’s always ‘just joking,’ right? Except when they’re not.”
― Kawai Strong Washburn, Sharks in the Time of Saviors

I am currently working as a speechwriter. Every time an event was going be held, people from so many divisions contacted asking for the remarks draft to be read in the opening session.

That Monday, a gentleman texted “hello, can I have the remarks draft for Wednesday, can I also have information the official assigned for the opening ceremony?”

I have never heard about the event. There was no information sent to me.

So I asked, “excuse me, what event? I’ve never been informed, have you send the notification letter?”

He answered “Sure, I will send you the letter when it’s ready, but now it is still being processes in our division. Thank you”

I stunned a second to digest his words, and then :
Bursting into seemingly endless laughter.

Wow, Dude. That is seriously funny.

How do I suppose to even know if the notification hasn’t even been send?

“Houston, we have some coordination issues here.”

=====================================

Bogor, March 2020

Hesty Dharmanita

RELINQUISHMENT

Setiap hari aku tidak berhenti mengingatkan diriku

Untuk selalu melepaskan Balon

Balon Merah

Balon Kuning

Balon HIjau

Biru

Jingga

Ungu

Balonku yang tak habis- habis

 

Image

CHEERS!

Aku Akan Merayakan Hari Ini

Aku Akan Merayakannya Disini

Dijalan Setapak Yang Selalu Kulewati

Diantara Rerimbun Pohon

Yang  Biasanya Kuhindari

Aku Akan Merayakan Hari Ini

Aku Akan Merayakannya Disini

Ditengah Udara Lembab Dan Semilir Angin Dingin

Sepasang Muda Mudi Bercengkrama

Seorang Tua Termenung Ditempat Yang Sama.

Aku Ingin Merayakan Hari Ini

Ditengah Hangatnya Nyala Lilin Kecil

Dengan Kue Manis Dan Permen Warna Warni

Gelak Tawa Dan Gegap Gempita

Tapi Ini Bukan Tentang Itu

Hanya  Perayaan Sederhana

Dengan Detil Extravaganza

Aku Akan Merayakan Hari Ini

Dengan Sukacita, Disini.

Dijalan Setapak

Diantara Rerimbun Pohon

Ditengah Udara Lembab Dan Semilir Angin Dingin

Sepasang Muda Mudi Bercengkrama

Seorang Tua Termenung Ditempat Yang Sama.

Semuanya …

Mari  Bersulang

Gambar

Gula – Gula

Sebuah toples terisi penuh gula – gula

Seolah mengajak lidahku berdansa

 

“Maaf. Aku punya Gula. “

 

Ia merajuk mesra.

“Sedikit saja.. ” Bisiknya manja..

 

Gula – gula warna warni

Sangat menggoda hati ..

 

Seandainya itu adalah Ikan

Dan aku seekor kucing ..

Pasti gula – gula

Sudah kujilati dan kulumat habis

 

Tapi itu gula – gula , bukan Ikan.

Dan aku, bukan kucing.

 

“Maaf. Aku punya gula.”

 

 

***.

Bogor, April 2011

Issabella

 

“What`s in a Name” , demikian Shakespeare dalam karyanya Romeo and Juliet yang termansyhur. “That which we call a rose by any other name, would smell as sweet.*)

Bagi Issabella kawan saya, mungkin segalanya.

Sebuah “nama diri”  tidak saja mengandung doa, namun juga menimbulkan nalar dan rasa**).  Issabella mendeskripsikan sosok perempuan,  terasa seperti bunga,  gula,  atau segala sesuatu yang manis.

Issabela, drummer yang disegani dikalangan pemusik di kota saya karena kepiawaiannya memainkan perkusi. Ia anak ke-4 dari 5 bersaudara, yang terdiri dari 4 laki-laki dan 1 perempuan. Ketiga kakaknya adalah laki-laki. Setelah kelahiran putra ketiga, almarhum Ayahanda Issabel sangat mendambakan anak perempuan. Maka, saat anak keempatnya lahir, tanpa ragu dinamainya bayi itu : Issabella.

Meskipun ia laki-laki, sebagaimana ketiga kakaknya.

Peristiwa tersebut konon merupakan bentuk protes ayahanda Issabella, yang beberapa tahun kemudian dijawab Tuhan dengan dilahirkannya seorang anak perempuan. Namun, dapat dibayangkan implikasi sosial psikologis yang harus dialami Issabella kecil hingga Ia cukup dewasa untuk  bisa  menerima dengan lapang dada nama yang diberikan orangtuanya.

Berbagai studi menyatakan :  terdapat relasi kuat antara nama diri  dengan identitas manusia. Sebagai contoh : Saat face to face, secara intuitif seorang cenderung akan memperkenalkan dirinya dengan berkata “ Saya Issabella” bukan “Hai, nama saya Issabella”. atau saat memperkenalkan seseorang pada keluarga kita : “ Ibu, perkenalkan ini Issabela.”  Bukan :  “Ibu, perkenalkan orang ini bernama Issabella.”

Hal ini menunjukan bahwa manusia secara intuitif mengasosiasikan identitas dirinya atau orang lain dengan nama diri dan betapa penting arti sebuah nama diri bagi individu maupun lingkungan sosial serta efek yang dapat ditimbulkan sebuah nama bagi dirinya atau anak-anaknya. Itulah kenapa, setiap kita perlu menyadari, tentang aspek psikologis, historis, hukum, etnik, magis, dan religius dari sebuah nama.

Karena sebuah nama, tidak pernah hanya sekedar nama.

 

 

Bogor, Februari 2011

Hesty Dharmanita W

=================================

 

note :  Please Guys, Dont  Try This, At Home. 😉

 

 

*) William Shakespeare, Romeo and Juliet, (1564 – 1616)

**) John Stuart Mill. A System of Logic

ISTIRAHAT

TERIMAKASIH BANYAK ATAS KUNJUNGAN SOBAT BLOGGER KE TELAGA SUNYI, UNTUK SEMENTARA WAKTU SAYA HARUS ISTIRAHAT DARI AKTIVITAS TERMASUK BLOGGING DIKARENAKAN SESUATU HAL. IM GONNA MISS YOU ALL AND HOPE TO BE BACK SOON. THANKS SO MUCH, EVERYONE..

BRIGO

Telah kau tempuh perjalanan yang panjang

Demi sebuah tiba yang tak kunjung ada

.

Dari hiruk pikuk kota

Hingga ke Hutan Sunyi

Dari Taman-taman indah

Hingga ke padang tandus

.

Dengan kesedihan dan senyuman

Yang mengiringi  setiap langkah

Dan Pergulatan tak berkesudahan

Tentang mimpi dan Kenyataan

Tentang kehidupan dan kematian

Tentang Cinta dan perpisahan

.

Brigo ..

.

Tataplah kedua mataku dan dengarkan ini

.

Kelak akan Tiba

Dimana Kesedihanmu Berubah Menjadi Gelak Tawa

Airmata menguap dan turun kembali menjadi Bulir -Bulir yang Menyejukkan

Dan Kau akan bertemu dengan Cinta

Pengantinmu  yang Lembut dan Jelita

.

Semoga Kau Selalu Percaya

Semoga Kau Tidak Lupa

Bahwa Kau Istimewa

.

Brigo..

.

Aku Berdoa Untukmu

Untuk Cinta yang selalu kau dambakan

Matahari yang selalu Bersinar Terang

Malam – malam yang Cerah dan Bercahaya

Tawa, canda dan kedamaian dalam kehidupanmu

Dan Untuk segala Keberkahan yang  Bergemerincing  Mengikutinya.

***

Bogor, September 2010

Hesty Dharmanita W

Fatigue

 

Fatigue

.

Seperti Melangkah Diatas Rawa

Setiap Gerak Terasa Berat

Meniti Jalan Waktu

.

Malam Ini Saja

Aku Ingin Tidur

.

Sendiri

.

ZARA

Kota Hujan, 1994.

Bis- bis Pariwisata berderet memenuhi Jl. Kartini No. 16 Bogor.  Hari itu sekolah kami akan karyawisata. Ratusan murid dan guru-gurunya sudah naik ke dalam bis namun rombongan tidak kunjung berangkat, disebabkan salah satu murid yang belum datang Zara Fee, temanku sebangku saya.

Saya duduk dengan gelisah. Tempat duduk sebelahku kosong. Sang wali kelas mondar mandir diatas bis. “Gimana, ini sudah telat 30 menit . Coba Ibu minta nomor telpon rumahnya.”

Bu Guru bergegas turun dari bis untuk menelpon Zara, namun selang beberapa menit Ia kembali dengan wajah merah padam. Dan langsung memerintahkan rombongan segera berangkat.

Saya panik, murid lain bergumam tak jelas.  Mungkin sebentar lagi bu.”

Bu Guru menghampiriku dan berkata “ BARUSAN IBU TELEPON KERUMAH ZARA, DIA BARU BANGUN TIDUR!! “ katanya kesal.

Saya terbelalak kaget. Anak itu, mana mungkin dia lupa hari sepenting ini.

Bu guru melanjutkan, “Dia sendiri yang angkat teleponnya. Baru bangun tidur dan malah tanya – ‘Karyawisata? Karyawisata apa bu?”

Saya terduduk lemas nyaris tak percaya.  Semalam kami bicara panjang lebar di telepon tentang hari ini, dan saya mau menunjukan padanya sepatu baru, yang akhirnya kubeli semalam setelah susah payah  –

Bagaimana mungkin karyawisata ini berjalan tanpa dia.

Bis mulai bergerak. Tiba – tiba  sosok yang amat saya kenal terlihat berlari kecil dari balik tikungan. Murid-murid kontan berteriak “Zara! Bu, itu Zara! Itu Zara!”

Zara naik keatas bis, Bu Guru memandanginya kebingungan. Rumah Zara sangat jauh dari sekolah dan Ia baru saja bicara dengannya via telepon rumah.

Sambil cengengesan, anak itu berkata : “ Bu, saya dirumah saya ada 4 anak yang semuanya nama depannya Zara : An, Fee, Sa dan Aqm.

=============================================

I forgot to tell that to the teacher .

==================================================================================== .

20 Years Friendship.

Kabar Sederhana

“Kabarilah aku, Raina. Kamu pasti tahu kan, aku pasti selalu senang mendengar kabar apapun darimu.”

Demikian Jim berujar dalam sebuah percakapan mereka yang langka.

Raina merasa konyol, merasakan situasi tragedi komedi yang sedang terjadi diantara mereka.

Yang benar saja,  Jika memang persoalan komunikasi itu begitu sederhana, tentunya kamu pun tidak akan begitu beratnya untuk mengabariku tentang dirimu.

Kamu tahu, aku pun pasti akan selalu senang mendengar kabar apapun darimu.

Kita sama ingin saling mengabari satu sama lain,  Tapi kenyataannya itu tidak kita lakukan, bukan?

Kenapa?

Sebab segala sesuatu tentang kita takkan pernah sederhana,  sekalipun itu hanya sekedar kabar  sederhana.

=

Bogor, August 2010

PAGI KEMARIN

MONDAY
Raina : “Hi, Bagaimana Kabarmu hari ini, Jim?”
Jim : “Aku baik, luar biasa? Kamu?”
Raina : “Wow, thats great. Aku juga baik. Never better than this!”
Jim : “Wow, thats great!”

TUESDAY
Jim : “Goodmorning, how are you? i wish you a good day
Raina : Im Fine, thanks 😀 I wish you a very good day too

WEDNESDAY
Jim : “How is it goin Rain? Kamu sehat kan? Im so busy today , sorry nih baru sempat menemuimu hehehe.
Raina : “ it s fine Jim, Im busy too, but i feel so fine
Jim : have a nice day !
Raina : Yeah, thanks , You too. I wish you a very fine fine day.

THuRSDAY
Raina : “Allohhaaaa goodmorning, I wish a happy happy day for you.”
Jim : “ Wow, thanks, I wish a happy day for you too”

FRIDAY
Jim : gimana kabarmu pagi ini, semoga semua berjalan lancar ya, have a god day
Raina : Hi Jim, Im Fine,  Im so ready for this life, new job, new challenge
JiM : “wow, thats great , I wish you goodluck then
Raina : Thanks, You too.

SATURDAY
Jim : Hi there, Have a nice Weekend! 😀
Raina : Thanks,  Have a nice weekend to you too

SUNDAY
Raina : Have a nice sunday Jim
Jim : Hi, having fun today
Raina : Yeah, sure I will,  you too
Jim : I am having fun  😀
Raina : Thats great , have a nice sunday again

=======================================.
MONDAY

JiM : Good morning, Rain.. how s ure weekend, i bet it was great , Wish u have a nice day

======================================= .

Beranjak menyusuri jalan setapak yang mengarah ke tepian sungai Citiis.
Merasakan sinar mentari pagi menerobos celah-celah pepohonan
Menyirami kulit tubuhnya dengan kehangatan yang damai dan berkilauan.

Raina menghela nafas lalu ditekannya tombol Off.

..

PRASASTI

Sebuah Prasasti

Yang mengisahkan
Tentang Cinta dan Luka
Tawa dan airmata

Yang menuliskan
Pertemuan dan Perpisahan
Kebahagiaan dan Kepedihan

Yang menandakan
Sejarah Keberadaan

Dan Mengabadikan
Suatu Kehidupan

Diukir begitu dalam oleh cinta dan ketulusan hati
Disaksikan langit dan bumi
Membentuk simbol kehidupan sakral abadi

SeNaNdUnG

Tidakkah Kau mendengar

Ia menangis  ..

Disela kabut dingin menelisik

Monyet berloncatan pada dahan yang gemerisik

Tidakkah Kau mendengar

Ia meratap..   pilu mengusik..

Jiwa yang tersiksa

Hati yang merana..

Lirih memanggil

Dalam ratapan  yang  menyayat hati

Terus memanggil..

Dan memanggil

Nama-Mu..

Dalam senandungnya

yang tak terperi ..

Tidakkah Kau mendengar ..

“And your Lord revealed to the bee’s…” (Q.S.An Nahl : 68)

 

Ada sebuah kisah dibalik perilaku saya yang selalu nyaris tiarap, setiap kali mendengar suatu yang berdengung. Pada suatu siang yang terik di Tahun 1988,  Saya (8th)  bersama  8 orang  anak  rata-rata berusia 8 th  sampai dengan balita, berkerumun di bawah pohon cengkeh di kebun Mbah Mardi. Semuanya memandang tidak berkedip pada sesuatu yang berbentuk bulat, seukuran bola kaki yang tergantung diam disalah satu dahannya.

Sebuah Sarang Lebah.

Semuanya masih terkesima memandangnya, saat Elis (13 th)  yang tertua diantara kami tiba-tiba mencetuskan sebuah ide yang brilian : “ AYO, KITA AMBIL MADUNYA!!” Lalu mengancam : “SEMUANYA NAIK KE POHON, AWAS KALO ADA YANG GAK NAIK, ENTAR GUA POLES *!”

Elis naik pertama, Saya persis dibelakangnya, kemudian Anto (7thn), dan menyusul setelahnya anak-anak lain hingga yang terkecil berusia 5 tahun.

Elis, Saya, dan Anto. Kami bertiga menyandang sebuah galah panjang. Kami bermaksud menjatuhkannya ke tanah dengan terus memukul-mukulnya. Tapi sarang lebah itu tidak kunjung jatuh, tetap diam ditempat. Seolah tiada kehidupan didalamnya. Setelah beberapa menit, Kami pun akhirnya menyerah dan menganggap tidak ada lebah yang tinggal disana, apalagi madu.

Kami sedang mulai turun, ketika muncul suatu suara berdengung yang aneh. Kami melihat keatas dan seketika merasakan ngeri yang amat sangat  saat menyaksikan satu demi satu lebah keluar dari sarangnya dan terus keluar hingga mencapai puluhan jumlahnya. Kami masih sempat melihat lebah-lebah itu membentuk sebuah formasi segitiga dengan seekor pemimpin diujung depannya, sebelum kami semua berteriak histeris dan  lari kocar kacir ke segala penjuru.

Dapat saya rasakan betapa lebah-lebah itu sangat murka. Akan sangat tragis apabila 8 anak – dari yang berusia 13 tahun hingga yang balita itu disengat oleh lebah lebah dewasa tersebut.  Tapi tidak demikian ceritanya.

Lebah – lebah  itu hanya mengejar  dan menyengat  tiga orang saja.

Tepat sekali. Elis, Saya, dan Anto.

Dengan jumlah sengatan sesuai posisi saat diatas pohon cengkeh dan tingkat kesalahannya.

Elis                 : 5 sengatan  (2 di punggung, 3 di kepala)

Hesty              : 3 sengatan (3 di kepala)

Anto                : 1 sengatan (1 di kepala)

Bagi saya pribadi, sulit  untuk digambarkan  bagaimana rasanya  disengat oleh  tiga lebah sekaligus di kepala. Kami bertiga bengkak-bengkak terkena racun lebah.

Cerita ini mungkin terdengar menggelikan. Tapi sesungguhnya merupakan salah satu catatan penting dalam sejarah kehidupan spiritual saya.

Sebuah pembuktian.

CHRIS JOHN

ini kisah nyata. Suatu malam (4 oktober 2009) di kediaman orang tua saya di Bogor. Empat bersaudara Hst (30), Wdy (27), Ast (25) dan Ajg (22), sedang duduk menikmati siaran televisi, diselingi obrolan seputar masalah sehari – hari.

Ast : “Gila, kasian banget yah Chris John.”

Wdy : “Kenapa emang?” (tatapan tidak beralih dari acara Take Him Out – Indosiar)

Ast : “Kemaren tanding gak ada suporternya coba, dikiit banget”

Hst : “Kasian banget, trus menang gak?”

Ast : “Menang sih, tapi sampe jatoh – jatoh gitu, baru deh yang nonton pada berdiri nyemangatin.”

Wdy : “Kasian amat.” (tatapan tidak beralih dari acara Take Him Out – Indosiar)

Hst : “Emang tanding dimana sih?”

Astrid : “Amerika

Wdy : “Yang penting menang.”

Hst : “iya, untung menang.”

Ajg, si bungsu – mahasiswi IP@, yang sedari tadi tidak terdengar suaranya tiba – tiba angkat bicara

Ajg : “Siapa sih Chris John?’ (sambil makan, kedua kaki diangkat keatas kursi ala tukang becak di warung kopi)

Ketiga kakaknya serentak terbelalak menatapnya.

Hst : “Innalillahi….. lw gak tau Chris John???“

Wdy : “Masa lw gak tau Chris John???” (melotot)

Ast : Huahahahhahahahaaaa… yaaa ammppuuunnnn…

Ajg : (Membela diri) : “Apaan sih?! Gw kan sibuk kuliah tau! Pulang malem mulu, Mana sempet gw nonton Tipi.”

Hst : “hahahah…. iya sih, sibuk kuliah, tapi gak segitunya kali, sampe gak tau Chris John.. kan sering di Tipi iklan yang ROSO! ROSO! ROSO! Sama mbah marijan”

Wdy : (Geleng – geleng kepala – prihatin)

Ast : Kemana aja jeng, sibuk sih sibuk..

Ajg : Allaahhh… tau deh gw, tau… Petinju kan!
H, W, A bernapas lega..

Wdy : Naahhh itu tau..

Ajg : Ya Iyya lahh… Petinju Amerika kan!

H, W, A : Huahahhhahaahahaa……(terpingkal – pingkal)

Hst : Yaa ampun… ajeng, mahasiswa IP@ …..bener-bener deh…

Ajg : (Misuh – Misuh jalan ke dapur) Apaan sih, lagian gak ngaruh kali, gw tau dia apa engga.”

Ast : “hahhaaha…ngaruh kali… nasionalisme lah..”

Wdy : (Geleng – geleng kepala – kembali menonton Take Him Out)

Papa : (muncul dari pintu setelah sedari tadi mendengarkan pertikaian kami) “Gak boleh gitu kamu Ajeng. Mahasiwa kok TERBELAKANG”.

Ajg : (Cemberut)

Begitulah potret pemuda pelajar jaman sekarang. Kurikulum yang berat, metode pendidikan yang kaku yang mereka tempuh sejak sd, smp dan sma, menjadikan para pelajar sibuk mengejar target dan cenderung apatis. Semoga Sekarang sudah ada yang memberitahunya siapa Chris John ^_^